Back to Bali 11: Air Terjun Goa Giri Campuhan

Air Terjun Goa Giri Campuhan
Jarak (Air Terjun) Goa Giri Campuhan (GGC) dari Air Terjun Tukad Cepung sekitar 2.5km, jadi gak terlalu jauh. Dan GGC ini jalur nya juga searah dengan Tukad Cepung jadi kami melewati spot ini ketika pulang (berangkat nya beda arah karena dari Desa Panglipuran) dari Tukad Cepung. Awalnya dari Tukad Cepung kami bermaksud langsung kembali ke penginapan  yang berjarak hampir 2 jam ini. Tapi di pinggir jalan awalnya melihat petunjuk lokasi Air Terjun Krisik yang berada di tengah sawah. Ragu-ragu untuk berhenti, dan tidak berapa lama kami membaca spanduk Air terjun Goa Giri Campuhan yang terlihat sangat menarik. Namun agak bingung karena tidak terlhat adanya loket dan parkiran. Akhirnya kami parkir di halaman sebuah tempat pengolahan padi.
Petunjuk arah ke Goa Giri Campuhan
Dari parkir, kami menuju GGC atas petunjuk salah satu warga di sana bertiga, saya, Revan dan Ira sementara driver kamu, Putu menunggu di parkiran. Menuruni bukit terus naik ke pematang sawah dan selanjutnya melewati persawahan. Kebetulan cuacanya lagi cerah sehingga kami bisa menyaksikan Gunung Agung yang lumayat terlihat jelas. Melewati persawahan yang luas ini tidak kami tidak berpapasan dengan penduduk maupun pengunjung lain. Untuk di sepanjang jalan terdapat petunjuk arah dari kayu yang bertuliskan GGC dan arah panah sehingga kami tidak nyasar.
Trekking di sawah dengan latar gunung
Sampai di ujung sawah kemudian menyisiri pinggir bukit. Mulai sore dan ditambah dengan banyaknya pepohonan dan hanya kami bertiga, suasana terasa agak ‘serem’. Tak berapa lama kami sampai di sebuah tempat berdoa (saya kurang tahu istilah Bali-nya) serta tulisan agar pengunjung berdoa duu sebelum dan sesudah mengunjungi tempat ini. Di suruh berdoa, bukannya tambah tenang malah terasa ‘serem’ hahahha. ya udah, sesuai kepercayaan, kamipun berdoa dalam hati secara Islam.
Lokasi berdoa
Melewati tempat ini beberapa puluh meter kami menemukan mulut terowongan. Terowongan yang menuju sungai ini terlihat gelap (gak ada lampu). Awalnya Ira gak mau turun dan minta supaya kami balik aja, akhirnya kita kasih pilihan mau ikut atau tinggal di sana hahahha. Akhirnya Ira mau ikut, berjalan di tengah, sementara Revan di depan menggunakan senter dari HP dan saya di belakang. Lorong yang menurun ini lurus kemudian memutar ke kanan ke arah sungai. Ketika sampai di ujung terowongan barulah perasaan lega karena di bawah ternyata ada 3 orang penjaga dan 2 orang wisatawan.
Terowongan turun
Terowongan turun
Para petugas ini terlihat antusias dengan kedatangan kami. 2 orang dari mereka langsung menyambut kami, menyapa dan memberikan informasi mengenai objek wisata ini. dari mereka kami mendapat info bahwa lokasi ini baru dibuka beberapa bulan lalu dan belum banyak wisatawan yang mengunjunginya. Dan mereka meminta masukan dari kami untuk perbaikan kedepannya.

Lokasi ini sangat menarik sekali, kami surprise melihat lokasi ini. berada di lembah, dan merupakan pertemuan dua sungai. sungai pertama terdapat kolam-kolam yang bisa buat berenang dan terlihat dalam. Dan mereka menawarkan kami untuk berenang mencoba kesejukan air di sini (tapi kami tidak berniat berbasah-basahan lagi karena sebelumnya sudah berbasah-basah di Tukad Cepung dan sudah ganti pakaian).
Pertemuan  2 sungai
Dari arah sungai satu lagi, melewati lembah sempit terdapat air terjun kecil di ujung lembah, dan yang menarik adalah banyaknya air terjun di sepanjang tebing berbatuan berwarna hitam. Air terjun ini berundak-undak dan terlihat unik. Di sini ada batu berlobang yang kalau diambil dari sudut yang pas akan berbentuk hati. Air nya yang dingin dan tidak dalam bisa dipakai untuk berenang.
Air terjun di sepanjang tebing
Batu Hati
Batu Hati
Air terjun di sepanjang tebing
Air terjun di sepanjang tebing
Karena pertemuan dua sungai, untuk mengantisipasi banjir, di sini terdapat pintu air. Nah di dekat pintu air ini di tebingnya terdapat air terjun yang lumayan besar yang mengalir melewati batu tebing. Meskipun tidak besar tapi terlihat sangat unik. Air yang awalnya kecil di bagian atas kemudian menyebar di bagian bawah kemudian menyatu dengan sungai di bawahnya.
Air terjun Utama
Air terjun Utama
Air terjun Utama

Nah, kalian pasti bertanya kenapa namanya pakai embel-embel goa? Ya karena di sini memang ada goa nya. Mulut goa ini berada tepat di depan air terjun yang besar, kita tinggal menyeberang sungai kemudian naik sedikit ke bukit hingga sampai ke mulut goa. Pas di depan mulut goa, terdapat 2 cabang goa kiri dan kanan. Salah satu guide di sana menawarkan saya untuk memasuki goa tersebut, tapi berhubung sudah sore dan gelap, saya agak-agak serem apalagi lokasi wisata ini masih jarang dikunjungi hahahhaha. Untuk kalian yang punya waktu ke sini silahkan menikmati keunikan objek wisata satu ini.
View air terjun dari goa
Setelah puas menikmati keindahan objek wisata ini kami ijin pulang ke bapak-bapak yang jaga. Dan mereka berharap kami memviralkan di medsos mengenai objek wisata ini. dan mudah-mudahan kedepannya akan ramai seperti halnya Air Terjun Tukad Cepung.

Komentar

  1. Heya i am for the first time here. I found this board and I find
    It truly useful & it helped me out much. I hope to give
    something back and help others like you helped me.

    BalasHapus
  2. I dugg some of you post as I cogitated they were very helpful invaluable.

    BalasHapus
  3. Hello.This article was really remarkable, particularly since
    I was searching for thoughts on this topic last Sunday.

    BalasHapus
  4. Hello to every one, the contents present at this site are actually awesome for people
    knowledge, well, keep up the nice work fellows.

    BalasHapus
  5. What's up to all, how is the whole thing, I think every
    one is getting more from this website, and your views are pleasant in favor of new visitors.

    BalasHapus
  6. I like this weblog it's a master piece! Glad I observed this on google.

    BalasHapus
  7. Asking questions are actually fastidious thing if you are not understanding something completely, but this post provides good understanding even.

    BalasHapus
  8. Thanks very nice blog!

    BalasHapus
  9. This excellent website truly has all of the info I wanted concerning
    this subject and didn't know who to ask.

    BalasHapus
  10. Loving the info on this site, you have done outstanding job on the posts.

    BalasHapus

Posting Komentar

Leave you message here...!!!
Tinggalkan komentar Anda di sini...!!!!

Postingan populer dari blog ini

Leuwiliang: Ada Pelangi di Curug-mu

Wisata Tenjolaya-Bogor Part X: Curug Ciseeng