Langsung ke konten utama

Unggulan

Jelajah Malang-Lumajang: Coban Ciblungan dan Coban Talun

Lepas tengah hari, kembali dari Tumpak Sewu, kami beberes sekaligus check-out dari penginapan. Rencana awal mau ke Coban Kabut Pelangi terpaksa kami batalkan karena sudah siang, sementara perjalalanan ke Malang memakan waktu sekitar 1 jam. Sebagai gantinya kami mengunjungi Coban Ciblungan.
Coban Ciblungan Coban ini tidak begitu jauh dari Tumpak Sewu atau dari tempat kami menginap. Hanya berjarak sekitar 3 km menuju Malang, jadi perjalanan di tempuh kurang dari 10 menit. Dari jalan raya Malang-Lumajangsudah terlihat spanduk yang menunjukkan arah ke coban ini. Dari jalan raya ke lokasi parkiran coban sekitar 200-300m.

Sampai di sebuah warung yang sekaligus menjadi tempat parkir, kami membayar tiket masuk Rp. 5.000 dan parkir motor Rp. 5.000. warung ini juga berfungsi sebagai loket masuk ke coban. Lokasi coban sekitar 50 m dari parkiran. Melewati jalan setapak yang sudah di cor, kami sampai di lokasi coban. Menurun sedikit kami sampai di pinggir sungai.
Coban Ciblungan ini sangat unik. …

Mengunjungi Curug Cilontar: Curug tersembunyi di Leuwiliang-Bogor

Kemaren, 16 April, secara gak sengaja saya membaca artikel di berita online HeiBogor tentang Curug Cilontar (Curug Lontar). Excited…. Masalahnya baru denger tentang curug ini. Katanya sih adanya di Karacak (Kracak) Leuwiliang, Bogor pastinya ya….
Terakhir ke Leuwiliang waktu mengunjungi Lembah Pelangi di Jatake… silahkan baca blog saya di sini: Lembah Pelangi (Jatake)
Jadinya pas pagi ini langssung cus.. hehehe. Berangkatnya sih gak terlalu pagi, kisaran jam 9 pagi. Jadi jalannya udah kebayang di pikiran, karena udah pernah lewat jalan ini pas pulang dari Gunung Salak Endah (Taman Nasional Gunung Halimun Salak), baca di sini ya Halimun Salak ….. hehehe

Nah karena curugnya masih baru, baru tau maksudnya… jadinya lokasi tepatnya masih di awang-awang. Pertama-tama kita harus melewati Dramaga, atau IPB kalo gak tau, atau masih gak tau apa itu IPB… Institut Pertanian Bogor. Nah macetnyo…… apalagi abis itu lewat Ciampea, ada titik-tik tertentu yang bikin macet, terutama pertigaan atau perempatan, dan tau sendiri tiap beberapa meter ada angkot ijo-ijo.. lebay ya…
Ini jembatanya, aliran Curug Cilontar, ini dari sisi pas pulang
Di Ciampea kita lewat Bukit Kapur (yang belum sempat-sempat ke atas nya). Abis itu Leuwiliang, nah jalan terus nanti ketemu jembatan besar Sungai Cianten, kira-kira 500 meter nanti ketemu pertigaan yang banyak angkot ngetem (bikin macet dah…), ambil kiri. 
Dari pertigaan ini kita terus kira-kira 7 km (jalan ini juga menuju Taman Nasional) kita akan ketemu di sebelah kiri PLTA, unit Pembangkit Kracak, tulisannya mencolok jadi tidak akan lewat. Nah kira-kira 500 meter nanti sebelah kanan ketemu pos dan sebelah kiri ada anak-anak muda yang siap membantu.
Kalo ketemu ini bearti kamu sudah sampe
Nah kalo yang bawa mobil silahkan parkir di pinggir jalan dan bawa motor kira-kira 20 m ada pemancingan di kiri, bias titip motor di sana.
Cerita di atas udah kesimpulan loh, padahal pas kesananya saya nanya-nanya mulu sepanjang jalan dan bahkan kelewatan hehehehe, tapi demi pemirsah ceritanya disingkat aja….
Nah, buat angkoter, dari Stasiun Bogor silahkan naik angkot 02 atau 03 ke Bubulak nanti dilanjut angkot 05 Jasinga-Leuwiliang nanti berhenti di pertigaan Kracak lanjut lagi naik angkot 57 Kracak-Puraseda.
Rifal yang baju Hard Rock
Nah, setelah parkir saya diantar sama pemuda setempat namanya Rifal dan temennya. Mereka cukup excited dikunjungi, mengingat pengunjung ke curug ini sangat sedikit. Dari jalan, kita berjalan kira-kira 200 meter, melewati rumah-rumah kemudian sedikit sawah, abis itu jalan menurun, yang masih berupa tanah merah, jadi hati-hati ya kalo hujan pasti licin, kalo jatuh ke jurah dibawah bias isdet…
Di sepanjang jalan kita bisa melihat 2 curug kecil di tebing seberang tertutup pepohonan. Juga di pinggir sebelah kiri kita juga bisa temui curug kecil yang jatuh ke sungai melewati tebing….
Curug tersembunyi
Curug tersembunyi
Ini yang dikiri turunan
Jalan turun
Jalan turun
Nah sebelum turun ada kotak sumbangan, silahkan masukan sumbangan seadanya, 1 juta Alhamdulillah…
Gak terlalu lama jalan, akhirnya curug nya kelihatan… horeee berhasil-berhasil…. Jam udah menunjukkan jam 11 lewat.
Pengunjung yang ada bisa dihitung jari… kira-kira 10 lah…  Curug nya cukup tinggi dengan debit yang besar, aliran air nya berasal dari Gunung Halimun-Salak. Jadi hati-hati kalo main air, bisa jadi disini terang tapi di gunungnya hujan lebat bisa terjadi bandang. Dan juga hati-hati kalo ke seberang sungai, kalu tiba-tiba bandang, kita gak bisa balik hehehe….

Nah, siap kan tripod (Alhamdulillah gak ketinggalan kali ini…) ambil angle sana-sini.. cekrek….
Karena berbatu-batu, kita harus loncat-loncat untuk mencari angle yang bagus. Jadi kudu hati-hati, bawa sepatu yang sesuai ya…..



Sungai kecil di depan adalah aliran Curug Sawer
Oh iya, menurut Rifal, agak jauh dari sini, melewati sungai, ada Curug Sawer, tapi karena musim hujan dia gak berani mengantar saya ke sana, takut tiba-tiba airnya gede dan gak bisa balik.
Oh iya, kolam di bawah air terjunnya sangat luas sekali, dan dalam banget, lebih dari 20 meter, jadi gak boleh ada yang berenang di sana. Kalo mau berenang ambil di aliran sungainya. Ingat ya… jangan berenang, jangan sok-sok jagoan ya….. bukan masalah bisa berenang atau tidak tapi arus bawahnya….


Nah kira-kira 2 jam akhirnya saya sudahi trip kali ini (kebetulan juga udah mulai germis).
Karena belum makan siang akhirnya mampir dulu di salah satu rumah makan di Ciampea, menunya Pecak Ikan Nila... lumayan :D.
 Hmmm penasaran? Salahkan di coba ya… tapi ingat jangan lupa bawa makanan ya…. Disini gak ada warung Padang …. Dan jangan lupa, jangan buang sampah sembarangan…. :p

Link terkait:
- Curug Cilontar dan Curug Sawer
- Curug Cikuluwung
- Curug Idas

Komentar

  1. Dikasih tip berapa mas pemuda nya? Ada biaya parkir nya?

    BalasHapus
  2. Ini dipinggir jalan mas. Kebetulan gak ada parkir, jadi taroh aja dekat pos pemuda yang jaga itu. Mereka ramah-ramah kok. Kasih aja Rp. 5rb. Saya lupa kasih berapa waktu itu. Kalo gak pakai guide gak apa2, deket kok dari pinggir jalan. :D

    BalasHapus
  3. Klo tempat makan siang nya nama nya apa mas . Enak tuh ikan nilla nyaaa . Recomend tempat nya donk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumah makannya disebelah kiri kalo dari Bogor setelah pertigaan Gunung Kapur Ciampea :D

      Hapus
  4. Wah.. saya ada rencana ke Curug Sawer. Masih jauh dari situ mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Curug Sawer mana mas? Yang di Cijeruk atau Cidahu (deket Curug Seribu). Kalau yang di Cijeruk mah beda jalurnya, Cijeruk lewat jalan ke Cihideung/Ciapus. Kalo ke Curug Seribu ada di Taman Nasional kira-kira sejam lagi.

      Hapus
  5. Balasan
    1. Makasih bro David udah berkunjung ke blog saya :D

      Hapus
  6. kira2 di situ kalo buat ngecamp bisa kaga mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya bisa mas, tapi bukan camping ground. kayaknya ada di pinggir pas abis turunan

      Hapus
  7. Mas minta rekomendasi Curug daerah Bogor yang bisa di akses menggunakan bus besar.

    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo bus besar pariwisata agak susah ya, karena umumnya jalan ke curug adalah jalan kecil-kecil. Rekomendasi: Curug Luhur, Curug-curug yang ada di Taman Nasional Gunung Halimun Salak (Curug Cigamea, CUrug Kondang, etc) tapi tetap harus hati-hati karena jalannya. Menurut saya mending pakai yang 3/4. Oh iya, cek kondisi mobil terutama rem

      Hapus
    2. Rekomendasi kalo buat rombongan bus besar bisa datang ke Curug bidadari Sentul paradise

      Hapus
  8. Balasan
    1. Thanks mas udah mampir di blog saya hehehe

      Hapus
  9. Liputannya lengkap2.. mau start ajak kemping bocah balita .. kira2 ada rekomendasi curug yg pas trekkingnya utk bocah n curugnya gajauh dri area kemping? N bersih ya tentunya .. 😊😊😊😊😊 thanks a bunch !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat kemping keluarga bawa bocah saya recommended banget di Bumi Perkemahan Ciputri, Tenjolaya-Bogor. Ada di Blog saya juga. Perkemahannya langsung di parkiran. Kalau mau berenang ke sungai dekat juga ke curug2 nya (optional). Agak jauhan dikit ada di Mandalawangi depan pintu masuk Kebun Raya Cibodas, Cianjur. Di sini ramai sekali yang berkemah kalau weekend...

      Hapus
    2. Waaaaahhhh thanks ya rekomendasinya !!!! Much appreciated!!!!!

      Hapus

Posting Komentar

Leave you message here...!!!
Tinggalkan komentar Anda di sini...!!!!

Postingan Populer