Langsung ke konten utama

Unggulan

Index Blog Bagian 1: Lokasi Wisata di Bogor

Kembali Berkunjung ke Curug Cilontar dan Eksplor Curug Sawer

1 Juni 2018
Hunting curug kali ini saya ditemani oleh Revan, Nico dan Erlan. Menggunakan 2 motor kami melaju ke arah Leuwiliang. Masuk ke pertigaan Karacak, kali ini tujuannya adalah Curug Sawer yang belum dikunjungi. Curug ini berada tidak jauh dari Curug Cilontar yang sudah pernah saya kunjungi tahun 2016 lalu.  
Saat mengunjungi Curug Cilontar dulu, guide nya mengatakan ada Curug Sawer yang tidak jauh dari Curug Cilontar tapi berhubung menyeberangi sungai, tidak disarankan karena habis hujan. Juga pas kami dulu ke Curug Cikuluwung dan Curug Idas, pengelolanya juga mengatakan di aliran bawah ada Curug Sawer, tapi berhubung waktu, kami tidak melanjutkan ke Curug Sawer ini.

Jadi sebenarnya Curug Sawer ini berada di antara Curug Cikuluwung/Curug Idas dan Curug Cilontar. Perlu dicatat, meski berdekatan, Curug Cilontar berada di desa Karyasari, kecamatan Leuwiliang yang merupakan aliran Sungai Cianten. Sementara itu Curug Sawer berada di Desa Cibitung Wetan kecamatan Pamijahan yang berada di aliran sungai Cikuluwung. Kedua sungai ini bertemu di depan Curug Cilontar.
Karena hari ini hari Jum’at, kami harus bergegas dan mengatur waktu supaya bisa kembali ke rumah sebelum sholat Jum’at.

Melewati Karacak, sekarang sudah ada plang kecil dipinggir jalan yang menunjukkan lokasi Curug Cilontar. Mengambil parkir yang disediakan, kemudian jalan sekitar 50 meter menuju tebing sungai. Kemudian turun menuju sungai melewati tangga-tangga batu yang lumayan licin. Di seberang tebing masih terlihat curug yang belum ada namanya (masih belum sempat ke sana).

Sampai di bawah, tepat di depan Curug Cilontar kami mengambil beberapa foto di sini. Sudah tidak terlihat pohon besar dipinggir sungai yang dulu berdiri. 
Curug Lontar di kejauhan
Photo session di Curug Cilontar
Photo session di Curug Cilontar
Photo session di Curug Cilontar
Curug Cilontar
Kebetulan saat kami datang airnya berwarna hijau, berbeda dengan kunjungan sebelumnya yang berwarna coklat. Hanya mengambil beberapa foto selanjutnya kami menuju Curug Sawer.
Jalan menuju Curug Sawer di seberang Curug Lontar
Menyeberangi sungai yang juga menjadi batas wilayah Pamijahan dan Leuwiliang, melewati batu-batu dan arus kemudian sampai di daratan. Berjalan kira-kira 50 meter kemudian ada 2 alternatif jalan, menyeberang sungai dan melewati bukit kemudian menyusuri sungai. Kami memilih menyusuri sungai. Kedua jalan tersebut tidak sulit karena sudah dekat dengan Curug Sawer. Melewati sungai kami harus melewati bebatuan yang tidak terlalu licin. Melewati ‘belokan’ sudah terlihat Curug Sawer yang berjarak sekitar 50 meter lagi.

Curug Sawer
Curug Sawer
Curug Sawer
Curug Sawer
Curug Sawer ini lumayan tinggi, mungkin sekitar 20 meter. Sesuai dengan namanya, air curug ini membuat tampias sehingga daerah sekitar curug selalu basah karena tampiasnya. Di curug ini juga terdapat 2 aliran sungai. Dari kiri adalah aliran Sungai Cikuluwung yang jernih yang juga mengairi Curug Cikuluwung dan Curug Idas, sementara dari atas (curug) airnya berwarna coklat. Aliran sungai ini selanjutnya menuju Sungai Cianten (ke arah Curug Cilontar).
Aliran sungai dari Sungai Cikuluwung yang jernih
Add captionAliran sungai dari Sungai Cikuluwung yang jernih
Puas di Curug Sawer, kami kembali ke Curug Cilontar. Beristirahat di muara, dibawah pepohonan disini kita bisa menikmati Curug Cilontar dari kejauhan. Ingin rasanya mengunjungi curug yang ada di aliran bawahnya, tapi sepertinya waktunya tidak memungkinkan, karena harus kembali untuk Jum’atan. Mungkin lain kali kami akan kembali lagi.
Menyeberang sungai kembali ke Curug Lontar

View Curug Lontar dari muara
View Curug Lontar dari muara
View Curug Lontar dari muara

Link terkait:
- Curug Cilontar
- Curug Cikuluwung
- Curug Idas
- Curug Jatake/Lembah Pelangi-Leuwiliang

Komentar

Postingan Populer