Curug Cibingbin : Curug tersembunyi di Bogor



Kemaren sih rencananya mau ke Karawang Selatan mau hunting Curug Lalay atau Cigentis, atau ke Padalarang eh pagi-pagi bawaannya malas. Jadinya ke Curug Cibingbin.
Mungkin berasa asing kalo mendengar nama curug ini. Ya, karna tidak setenar Curug Bidadari atau Leuwi Hejo.
Curug ini sebenarnya bernama Curug Cibingbin 2. Dah kaya film aja ya ada 1 dan 2. Kalo ada 2 bearti ada 1 dong? Ya, Cibingbin 1 itu sudah berganti nama jadi Curug Bidadari atau Curug Luhur (bukan yang di Ciomas ya), yang sekarang dikelola swasta (Sentul Paradise) sehingga sudah banyak modifikasi/banyak permainan.
Kalo kamu liat ini di sebelah kanan beaarti kamu berada di jalan yang benar :D









Awal perjalanan, dari rumah di jalan Baru, saya masuk tol Sentul Barat dan keluar di Sentul City, ambil jalan lurus aja, perhatikan di sebelah kanan sebelum turunan kea rah Jungle Land ada belokan ke kanan, kea rah Terrace Hill. Nah lewat cluster ini sudah masuk jalan desa, yah tau sendiri deh jalannya kayak apa, aspal, bekas aspal tepatnya yang sudah rusak disana sini. Nanti kita akan melewati jalan mendaki dan menurun, dan masuk perkampungan.  
Jalan yang sempit
Karena jalannya sempit, ada kalanya pas papas an dengan mobil lain salah satunya harus minggir. Juga kalau jalan jangan ngebut mesti ada turunan, karena motor bisasaja muncul dari depan pas belokan/tanjakan.
Plang Curug Cibingbin
Nah pas tanjakan yang menuju Curug Bidadari, di sebelah kiri ada jalan masuk, ada orang-orang minta sumbangan. Nah masuk aja, jalannya akan tambah jelek disini. Kira-kira berapa kilo nanti ambil kanan yang ada plang. 

Disini turunannya Afgan gan…. Alias sadis, dah menurun ditambah lobang gede….. Nah disini ada bangunan dengan parkiran (keknya ada tulisan PAUD apa gitu atau instansi ya…) saya parkir mobil di sini (gak ada yang jaga… jadinya gratis).
Numpang taro mobil
Di sini saya turun, dan jalan kaki, ketemu rombongan anak-anak yang mau ke curug katanya. Dah jalan beberapa puluh meter saya Tanya ke Cibingbin? Katanya iya…. Saya Tanya lagi, yang ada mainannya? Katanya iya…. Yah bearti itu Curug Bidadari (Cibingbin 1). AKhirnya balik ambil jalur kiri. Jam waktu itu kira-kira jam 10-an.
Ketemu bangunan ini ambil kanan
SDN Bojong Koneng
Pas jalan beberapa ratus meter ada anak SD bubaran sekolah, salah satunya saya Tanya, dan dia mau mengantar ke curug tapi katanya agak jauh… emang jauh sih (anak ini maaf kakinya pincang, tapi kuat loh hehehe).
Perjalanan ke curug ini melewati persawahan dan ladang dengan view perbukitan.
Ada spot tertentu kita bias melihat kota/desa apa gitu (gak tau namanya).
Kita juga melewati jembatan bambu, dimana dari sini kita bias melihat Curug Bidadari dari kejauhan dengan warung-warungnya.
Curug Bidadari di kejauhan
Coba tebak ada berapa cowok ganteng di sana
Setelah mendaki cukup lama kita akan menemui kebon kopi dan gerbang masuk curug. Kita akan ditarik biaya Rp. 10.000.
Pos jaga
Nah dari sini kita sudah bia mendengar suara air sungai dan sungai di bawah, dan kira-kira 100 meter kita akan melihat curugnya…. Horeeee nyampe…
Curug ini bertingkat, yang di atas curug tunggal dengan kolam kecil, selanjutnya air turun di bebatuan di bawahnya.
Di curug cuman ada satu keluarga, ibu bapak dengan 2 anak kecil. Kayaknya udah cukup lama mereka disana, karena gak lama saya di sana mereka pulang.
Tamu pertama
Nah mulai mengambil foto-foto dengan angle terbaik. Oh iya.. kek ke Jatake dulu, tripod lupa bawa, padahal ini peralatan yang wajib dibawa kalo memoto air terjun… gubraaak… Akhirnya foto-foto dengan alas tas atau batu.
 
 
Lagi asik-asik foto di atas batu ada 2 orang biker datang. Wah sepi ya,….. bagus deh gak terlalu rame, apalagi banyak anak-anak alay…. (buang sampah atau coret-coret batu).
Nah setelah puas foto-foto saatnya nyemplung, uh segar nya…… di fotoin pula ama si guide kecil… nikmat apalagi yang kau dustakan? 
Sekitar jam 12.30 saat nya pulang. Pas pulang ketemu banyak kera liar….
Dan gak lupa… selfie hehehe (rule no. 1).
Oh ya.. disini gak ada yang jual makan, jadi bawa makan sendiri.
Pas pulang berasa perjalanan lebih singkat (karena gak nanya-nanya lagi) hehehe… ingat ya sinyal merupakan barang langka di sini.
Nah gimana, pengen ke sini? Ingat ya jaga lingkungan dan jangan buang sampah.....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengunjungi Pura Pasar Agung dan Kampoeng Salaka-Bogor

Mengunjungi Curug Cilontar: Curug tersembunyi di Leuwiliang-Bogor

Leuwiliang: Ada Pelangi di Curug-mu