Langsung ke konten utama

Unggulan

Jelajah Malang-Lumajang: Coban Ciblungan dan Coban Talun

Lepas tengah hari, kembali dari Tumpak Sewu, kami beberes sekaligus check-out dari penginapan. Rencana awal mau ke Coban Kabut Pelangi terpaksa kami batalkan karena sudah siang, sementara perjalalanan ke Malang memakan waktu sekitar 1 jam. Sebagai gantinya kami mengunjungi Coban Ciblungan.
Coban Ciblungan Coban ini tidak begitu jauh dari Tumpak Sewu atau dari tempat kami menginap. Hanya berjarak sekitar 3 km menuju Malang, jadi perjalanan di tempuh kurang dari 10 menit. Dari jalan raya Malang-Lumajangsudah terlihat spanduk yang menunjukkan arah ke coban ini. Dari jalan raya ke lokasi parkiran coban sekitar 200-300m.

Sampai di sebuah warung yang sekaligus menjadi tempat parkir, kami membayar tiket masuk Rp. 5.000 dan parkir motor Rp. 5.000. warung ini juga berfungsi sebagai loket masuk ke coban. Lokasi coban sekitar 50 m dari parkiran. Melewati jalan setapak yang sudah di cor, kami sampai di lokasi coban. Menurun sedikit kami sampai di pinggir sungai.
Coban Ciblungan ini sangat unik. …

Curug Putri Pelangi: Letih Yang Terbayarkan….


Melihat postingan salah satu temen di FB mengenai curug ini, jadi pengen banget kesini. Karena lokasinya masih di Bogor, yaitu di Cipelang-Cijeruk, jadinya langsung cus wiken ini tepatnya Sabutu 23 April 2016. Janjian dengan salah satu travelmate saya, Edo, di ACE Pajajaran/Warung Jambu, akhirnya kami berangkat sekitar jam 9 pagi.
Awalnya perkiraan tempuh sekitar 1.5 jam, tapi yang namanya Bogor, macetnya unpredictable, jadinya lewat dari 2 jam.
Perjalanan di tempuh mulai dari ACE terus lewat Baranangsiang, belok kanan pas pertigaan Roti Unyil Venus, trus ke Batu Tulis, disini kita kenak macet agak lama. Terus sampai pertigaan yang menurun (kanan kea rah Curug Nangka/Ciapus), ambil kiri melewati Gumanti dan Stasiun Batu Tulis, nanti kita lewat jembatan dengan sungai besar, terus kekanan, abis it uterus aja jalan mendaki (Jalan Raya Cihideung).
Nah kira-kira 5-6 km nanti di sebelah kiri ada Indomaret dan pas di depannya masuk jalan kecil yang cuman pas cukup untuk satu mobil. Nah disini pas kami masuk tiba-tiba ada truk di depan, dan terpaksa keluar lagi mundur. Dan syukurnya sampai di atas gak ada lagi mobil yang turun. Jalannya ke atas lumayan jelek. Dengan batu-batu dan lobang gede.
Jalan ini kita melewati kampung yang jalanannya menanjak, dengan view Gunung Salak. Kira-kira 2-3 km di sebelah kana nada tempat peristirahatan mobil-mobil yang biasanya mau pergi bersepeda. Mereka parkir di sini, jadi parkirnya lumayan luas. Dari sini sepeda mereka di bawa pakai mobil khusus ke atas gunung.
Tempat parkir goweser
Awalnya saya mau lanjut pakai mobil dan parkir agak ke atas, ternyata pas ada lobang dan batu besar, mobil gak bergerak (maklum mobil city car hahaha), dan nabrak bamboo-bambu yang dipancangin dipinggir jalan, karna gak keliatan jadilah bemper mobilnya penyok huhuhu…

Akhirnya kami mutusin balik ke rest area di belakang (mundur) dan parkir. Parkirnya gratis loh hehehe
Setelah bawa barang-barang (tripodnya ketinggalan lagi hadeeeh), kami pun trekking. Karena gak terlalu ekstrim saya memutuskan pakai sandal jepit aja.
Jalan menuju curug kira-kira 1-2 km, lumayan sih, gak terlalu capek karena jalannya landau. Di sepanjang jalan kita lihat perkebunan nanas dan talas (makanya Bogor tuh identic sama talas, gimana gak, talasnya aja berbukit-bukit ahahahha). Juga kita bisa melihat langsung kota Bogor dari sini, wuih pastinya kalo sunset bagus kali ya…..
Kebon talas dengan view Bogor
Menuju curug
Menuju curug
Setelah nanya di warung pas pertigaan kami di arahkan ke kanan menuju curug, kira-kira beberapa ratus meter kita ketemu plang penunjuk arah.
Pintu masuk curug
Di pintu masuk ada parkir yang lumayan luas dan taman yang dikelola apik, sampai gak nyangka kita ada di hutan. Nah dari sini sekitar 200 m, kita akan jalan menurun yang cukup ekstrim, tapi tenang, udah dibikin tangga-tangga semen dan pegangan besi nya, jadi aman buat anak-anak juga. Kayaknya tangganya lebih dari 100 buah ya…. Jadi siap-siap buat yang jarang olah raga….
View di parkiran
Menuju curug
Dari taman/parkir, jalanan masih agak landai dengan rumput jepang yang rapih, setelah itu kita akan turun tangga semen yang cukup ekstrim.
Sampai di bawah kita ketemu ama pos buat beli karcis, bayar Rp. 10.000 per orang. Di sini juga ada saung yang di sewakan, seharian sekitar Rp. 35.000 kalo nginap kalo gak salah Rp. 120.000 eh apa Rp. 75.000 gitu hehehe.
mantap kan masbro/mbaksist... orangnya eh viwnya
Curugnya ada 2, yang bagian bawah yang besar dengan kolamnya, jadi bisa berenang, gak terlalu dalam dan airnya dingin. Duh segernya……Di bagian atas berbatu-batu ada curug yang gak terlalu besar. 
Gantian dong fotonya... :p
Di sekitar kolam di buatkan taman-taman yang cukup di rawat. Dan satu saung…
Waktu kami datang baru ada 5 pengunjung anak-anak ABG yang kayaknya abis pulang sekolah.
Waktu itu sekitar jam 12 siang, setelah puas foto-foto kami pun mandi air (meski juga fotofoto hehehe).
Setelah puas mandi-mandi perut pun berasa lapar, kami memutuskan makan di tempat pengelola curug ini eh ternyata adanya cuman mie, ya udah kami pesan mie rebus pakai telur plus nasi. Setelah makan dan istirahat sejenak, kami pun pulang.
Oh iya disini ada kamar buat ganti baju dan toilet yang lumayan bersih, airnya mengalir berasal dari curug….
Ada menurun ada mendaki, abis tadi ke curug menurun, maka pulangnya mendaki. Walau naik tangga tetap aja berasa capek… Tapi lumayan dengan pemandangan dan udara yang disuguhkan, capeknya gak bakalan berasa.
Jalan mendaki
Oh iya… di beberapa titik bukit disini ada titik penambang pasir/batu liar loh, pantesan banyak truk hilir mudik disini huh…
Pas asik jalan, kami diajak naik mobil yang pulang bawa sepeda, lumayanlah 100 meteran hehehe
Pulangnya kami di depan kami ada truk pasir, dan untungnya sampai ke jalan raya gak ada mobil yang masuk… kebayang kan kalo ada mobil di depan hehehhe…
Akhirnya nge drop Edo lagi di depan ACE, karena menaruh motor di kantornya deket sana…. Dan akhirnya sampai rumah jam 5 sore…..
Wuihh…. Gimana? Tertarik…. Kemon kesini…. :D

Menuju Curug Putri Pelangi:
- Mobil pribadi: baca di atas
- Motor: baca di atas tapi gak perlu parkir di tempat goweser, bisa langsung ke parkiran curug
- Angkot: dari stasiun kereta Bogor naik angkot 02 ke Ramayana (yang penting ke Ramayana), lanjut angkot 04A Ramayana-Cihideung turun di depan pertigaan Indomaret (tanya supir), ke dalam jalan kaki, atau ojek kalau ada (sepertinya gak ada)
- Jalan kaki: dari stasiun Bogor kira-kira 12 jam berangkat subuh, kalo dari Jakarta nyampenya lebaran tahun depan.

Biaya:
- Ongkos masuk Rp. 10.000
- Parkir: di tempat goweser gratis, di curug sekitar Rp 3000 (gak baca gan abis saya gak parkir di sini heheheh)

Komentar

Postingan Populer