Langsung ke konten utama

Unggulan

Jelajah Malang-Lumajang: Coban Ciblungan dan Coban Talun

Lepas tengah hari, kembali dari Tumpak Sewu, kami beberes sekaligus check-out dari penginapan. Rencana awal mau ke Coban Kabut Pelangi terpaksa kami batalkan karena sudah siang, sementara perjalalanan ke Malang memakan waktu sekitar 1 jam. Sebagai gantinya kami mengunjungi Coban Ciblungan.
Coban Ciblungan Coban ini tidak begitu jauh dari Tumpak Sewu atau dari tempat kami menginap. Hanya berjarak sekitar 3 km menuju Malang, jadi perjalanan di tempuh kurang dari 10 menit. Dari jalan raya Malang-Lumajangsudah terlihat spanduk yang menunjukkan arah ke coban ini. Dari jalan raya ke lokasi parkiran coban sekitar 200-300m.

Sampai di sebuah warung yang sekaligus menjadi tempat parkir, kami membayar tiket masuk Rp. 5.000 dan parkir motor Rp. 5.000. warung ini juga berfungsi sebagai loket masuk ke coban. Lokasi coban sekitar 50 m dari parkiran. Melewati jalan setapak yang sudah di cor, kami sampai di lokasi coban. Menurun sedikit kami sampai di pinggir sungai.
Coban Ciblungan ini sangat unik. …

Wisata Tenjolaya-Bogor Part 1: Curug Luhur dan Curug Kiara

Kemaren, 22 Januari 2017 saya dan Revan sudah merencanakan trip kali ini mengunjungi Situs Megalitik Arca Domas/Cibalay/Cipanganteh. Karena lokasinya gak terlalu jauh jadi kami berangkat agak siangan, sekitar jam 10.30 pagi. Walau belum tahu pasti lokasinya tapi setidaknya sudah tau arah jalannya, ke Tenjolaya, masih melewati Jl. Raya Ciapus yang sering dilewatin.
Karena bukan ke Curug, kami cuman bawa kamera dan makanan kecil, jadi tidak bawa pakaian ganti atau  handuk.
Perjalanan dimulai dari Jalan Baru/Sholeh Iskandar, masuk ke jalan Cimanggu lewat jalan Kelor, dan kami isi bensin disini. Perjalanan dilanjutkan terus masuk jalan Merdeka dan jalan Pancasan selanjutnya Jalan Raya Ciapus. Jalanan lancar cuman saja tersendat di jalan CImanggu karena ada galian pipa air minum.
Nah bagi yang pernah ke Curug Nangka atau Pura Agung pasti sudah tidak asing lagi dengan rute ini. Juga kami melewati Highlan Resort, di sini sering banget perkantoran di Jakarta mengadakan gathering.
Pemandangan di sepanjang jalan ke Tenjolaya mata kita dimanjakan oleh pemandangan yang didominasi ileh Gunung Salak. Kebetulan siang kemaren cuacanya lumayan bagus jadi Gunung Salak kelihatan jelas dan terlihat deket.
Kondisi jalanan secaraumum beraspal bagus, cuman saja menanjak jadi harus dipastikan kendaraan kita dalam kondisi prima.
Mendekati lokasi, kami jadi ragu, karena sudah siang (lewat jam 11), sementara lokasi wisata terdekat adalah Curug Luhur, jadi kami memutuskan ke Curug Luhur.
Melihat lokasi Curug ini, mengingatkan saya waktu ke Curug Cimahi/Curug Pelangi di Bandung, sama-sama berada di pinggir jalan hehehe.... Jadi, selain plang yang gede juga dari pinggir jalan kelihatan perosotan-perosotan. Jadi kalau ada yang nyasar ke Curug Luhur, wah keterlaluan deh hahaha....
Begitu memasuki gerbang, kami langsung ke kanan, tempat parkiran motor, yang dijaga oleh seorang juru parkir. Parkirannya tertutup, jadi aman.... dan bisa keluar lagi kalau kita memperlihatkan karcis parkiran. Di sebelah kanan adalah area parkir mobil.
Setelah parkir kami menuju loket, harga karcis nya Rp. 40.000/orang dan parkir motor Rp/ 8.000. Karena area curug berada di lembah di bawah dan terintergrasi dengan arena bermain, dari atas terlihat kolam-kolam dan perosotan-perosotan (perosotan itu bahasa kerennya apa yah hahaha). Air terjun tidak kelihatan, dan awalnya saya agak bingung karena gak terlihat curugnya, tertutup arena bermain dan warung-warung. Menuruni tangga kami disambut wanita-wanita (suit-suit-suit...) menawari dagangan hehehe.... Kami cuekin tawaran-tawaran para wanita yang menawari makanan, celana renang, toilet ato penitipan hehehhee... focus ke tujuan bersama yaitu Curug heheh
Ternyata si Curug sembunyi di sudut kiri tepat berada di pinggir jalan...
Curug nya bagus, tingginya sekitar 50m (Curug Luhur=Air Terjun yang tinggi dalam bahasa Sunda). Air terjunnya jatuh ke kolam yang lumayan luas. Di kiri curug utama ada 2 curug kecil yang menambah cantiknya curug ini. Melihat airnya yang bening jadi pengin nyebur buat siapapun yang melihatnya.
Karena ada tali pembatas buat batas aman, maka pengunjung dilarang berenang ke tengah atau mendekati jatuhnya curug. Mungkin menghindari kemungkinan kalau tiba-tiba datang banjir. Jadi pengunjung cukup dimanjakan oleh aneka permainan dan kolam-kolam yang tersedia.
Tepat dialiran bawah, terdapat tebing dan beberapa aliran yang membuat pemandangan bagus. Sayang di kejauhan terlihat sampah menumpuk, sampah bekas botol air mineral, mie instant dll.
Aliran Curug Luhur
Oh iya, meskipun hari libur, terlihat tidak banyak pengunjung yang datang. Di kolam-kolam hanya terlihat beberapa pengunjung malah ada yang kosong.
Terlihat kondisi prosotannya sudah tua dan kurang terawat, banyak ubin-ubin rusak. Hanya saja kelebihan waterboom disini adalah air nya yang alami. Buat acara piknik keluarga is OK tapi buat pecinta alam yang suka curug yang alami mungkin sedikit kecewa. Jadi semua tergantung pada pengunjung....
Dari atas, kita masih bisa menikmati hijaunya perbukitan dan sawah, sembari duduk di saung-saung tua dan kurang terawat.
Sekitar jam 12-an kami pun selesai dan melanjutkan perjalanan.
Tujuan selanjutnya adalah Curug Cipeuteuy karena inilah curug terdekat dari Curug Luhur kalo liat di map.
Keluar parkiran kami menuju ke kanan. Melewati plang petunjuk arah ke Situs Megalitik. Kemudian sampai di pertigaan, awalnya kami ambil kanan, setelah jalan agak lama ternyata kami salah jalan. Balik lagi ke pertigaan (harusnya tadi belok kiri). Gak beberapa jauh dari pertigaan ada plang petunjuk arah ke Curug Ciputri. Kami melewati jalan ini. Ternyata sepanjang jalan menuju Curug Ciputri kami tidk menemukan tanda-tanda ke Curug Cipeuteuy. Ya udah akhirnya kami ke Curug Ciputri aja. Oh iya dari pertigaan tadi ke arah sini kondisi jalannya lumayan bagus meski ada yang rusak dibeberapa titik. Jalanan cukup buat satu mobil.
Sekitar 3km perjalanan akhirnya kami sampai ke gerbang Curug Ciputri.
Kami membayar karcis masuk Rp. 15.000 per orang dan parkir Rp. 5.000.
Parkiran motor lumayan luas, tersedia juga beberapa warung. Di sebelah kanan terlihat hutan pinus dengan beberapa tenda, sepertinya rombongan yang kemping disini dari kemaren.
Jalan sedikit terdapat kolam (agak kering) dan saung di tengah. Terlihat bacaan 'Situ Ki Gandul', awalnya agak bingung juga sih mana situ nya hehehehe. Ternyata situ-nya adalah kolam yang terlihat agak kering itu.
Setu Ki Gandul
Di sini terdapat 2 arah, ke kiri langsung ke hutan pinus adalah arah ke Curug Padalarang dan ke kanan melintasi sungai yang sedang kering adalah arah ke Curug Ciputri. Kami mengambil arah kanan.
Melintasi sengai kering berbatu, kemudian semak belukar dan hutan pinus. Hutan pinusnya bisa juga dijadiin camping ground, tapi sarana MCK nya gak ada, beda sama yang di depan. Mungkin kalau sungainya gak kering, lokasi ini bisa dijadiin pilihan buat kemping.
Setelah melewati hutan pinus kita akan masuk ke hutan bambu. Kondisi jalannya menurun, tapi jalannya sudah dibuat seperti tangga-tangga yang dilapisi batang-batang bambu, jadi aman, tapi hati-hati karena ujung-ujung bambunya runcing-runcing, hati-hati agar jangan tersandung kaki yang telanjang. Nanti di tengah jalan kita ketemu persimpangan, saya ambil ke kiri langsung ke bawah.
Palingan 200 meter kami sampai di bawah, dilautan lalapan hehhe. Ya penuh ama sayur lalap yang tumbuh liar.
Revan dan lalapannya :D
Melewati hutan lalapan...
Menuju curug kita melewati aliran air, kurang dari 50 meter kita menemukan curugnya. Curugnya gak terlalu besar dan kolamnya juga cetek. Apakah seperti itu atau karena kondisi sungai lagi kering?. Gak beberapa lama kemudian dating 2 pengunjung dan diikuti 3 orang goweser, sama seperti saya, semua juga gak tau apakah ini bener curug Ciputri? hehehehe.
Gak lama disini, kami memutuskan balik karena gerimis mulai turun. Di tengah perjalanan kami ketemu keluarga yang mau ke bawah dan gak jadi karena curugnya kecil. Buat yang ke sini mesti hati-hati karena ada satu monyet besar yang suka mencuri makanan. Keluarga tersebut makanannya di rebut si monyet padahal sedang ditenteng. Dasar lu monyet.... :p.
Dan ditengah jalan juga kami ketemu 2 torang traveler yang memberi tahu bahwa curug yang kami temui tadi namanya Curug Kiara, bukan CIputri. Kalau Ciputri harusnya mengambil jalur kiri pas di pertigaan hutan bambu.... oalaaaahhhh. Gak apa-apa deh lain kali bisa balik lagi heheheh
catet ya... Curug Kiara bukan Ciputri hehehe.
Sekitar jam 2.30 kami pun balik... dan janji minggu depan balik lagi ke Tenjolaya.... mengunjungi Curug-curug atau ke Situs Megalitik, semoga.....

Link terkait:
- Curug Nangka
- Curug Kawung
- Pura Pasar Agung dan Kampoeng Salaka
- Curug Cipeuteuy dan Leuwi Anteng
- Kawasan Situs Megalitik Cibalay dan Curug Cipeuteuy
- Curug Ciampea
- Curug Sawer

Komentar

  1. Curug Luhur sepi karena tiketnya yang emang kemahalan. Padahal dulu sebelum jadi waterboom gitu dan masih alami, htm cuma 8rb aja. :p

    Oh iya, dan FYI, Curug Cipeuteuy itu satu area ama Situs Megalitik Cibalay. Harusnya kemaren ke situ aja. Hihihi..

    Terus juga itu emang bukan Curug Ciputri, Curug Ciputri mah lebih gede, tapi sama, ga gitu tinggi dan kolamnya cetek. Jadi rekomendasinya kalo ke arah situ mending ke Curug Ciampea yang lebih ngehits. 500 m sebelum gerbang ke Curug Ciputri ada belokan ke kanan (Yang di kirinya ada lapangan gede yang lagi bangun rumah), ikutin jalan ampe mentok, tanya2 warga.. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas infonya...
      Tadinya mau ke CIbalay sih tapi berubah pikiran hehehhe
      Minggu depan Insya Allah mau ke Curug Ciampea cs, sama Cibalay kalo ada waktu :D

      Hapus
    2. Kalo dari arah BTM menuju setu ki gandul rutenya kemana yaa..mohon dibantu yaa :)

      Hapus
    3. Ambil angkot yg depannya tulisan 'Pefen', tapi yg sampai Ciputri, abis itu dari pertigaan Ciputri naik ojek ke gerbang Perkemahan CIputri. Kalau jalan juga bias tapi jauh...

      Hapus
  2. Nice review bang
    Curug Luhur banyak org yg males kesana karena terlalu diduitin bang. Harga 40.000 dinilai kemahalan berdasarkan fasilitas waterpark yg sudah usang dan kurang terawat. Baca FR dari kaskus ttg curug luhur ini jg lebih parah. Katanya ada bule yg ngaku punya kawasan situ nagih serombongan pake mobil seharga sejuta padahal rombongan itu baru masuk parkiran doang dan langsung mau keluar lg memutuskan utk ga jadi maen di curug luhur sampe hampir terjadi keributan dan kejadian ini smpe masuk media jg. Cm dari atas curug luhur ini aliran sungainya kalo ditelusuri keatas ada bendungan irigasi yg cocok dipake berenang

    Anyway tetap berkarya bang ditunggu jelajah curug selanjutnya ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga pernah baca mengenai kasus itu mas. sempat saya gak kepikiran mau kesitu. Tapi pas saya lewat depan, ternyata adem aja. Sekarang sepertinya sudah well maintained, masuk dan parker cuman sekali bayar. yang jadi masalah fasilitasnya memang sudah using, kalo saya lebih memilih menikmati air terjunnya saja hahahaha

      Hapus

Posting Komentar

Leave you message here...!!!
Tinggalkan komentar Anda di sini...!!!!

Postingan Populer