Langsung ke konten utama

Unggulan

Jelajah Malang-Lumajang: Coban Ciblungan dan Coban Talun

Lepas tengah hari, kembali dari Tumpak Sewu, kami beberes sekaligus check-out dari penginapan. Rencana awal mau ke Coban Kabut Pelangi terpaksa kami batalkan karena sudah siang, sementara perjalalanan ke Malang memakan waktu sekitar 1 jam. Sebagai gantinya kami mengunjungi Coban Ciblungan.
Coban Ciblungan Coban ini tidak begitu jauh dari Tumpak Sewu atau dari tempat kami menginap. Hanya berjarak sekitar 3 km menuju Malang, jadi perjalanan di tempuh kurang dari 10 menit. Dari jalan raya Malang-Lumajangsudah terlihat spanduk yang menunjukkan arah ke coban ini. Dari jalan raya ke lokasi parkiran coban sekitar 200-300m.

Sampai di sebuah warung yang sekaligus menjadi tempat parkir, kami membayar tiket masuk Rp. 5.000 dan parkir motor Rp. 5.000. warung ini juga berfungsi sebagai loket masuk ke coban. Lokasi coban sekitar 50 m dari parkiran. Melewati jalan setapak yang sudah di cor, kami sampai di lokasi coban. Menurun sedikit kami sampai di pinggir sungai.
Coban Ciblungan ini sangat unik. …

Berburu Curug ke Taman Nasional Gunung Halimun Salak Part I


Kemaren (13 Juni, 2015) kepikiran (sebenarnya sih beberapa hari sebelumnya) untuk ke TN. Gunung Salak, tujuannya sih buat hunting curug-curug di kawasan tersebut.

Pagi-pagi siap-siap berangkat karena mobil ada di bengkel maka ke sana dengan ojek sambil bawa barang. Berangkat jam 9.30 pagi, dengan modal GPS pakai Google Map, terlihat cuman 1 jam.. horeeee gw teriak dalam hati.....
Rute pulang dan pergi
Ups, kesasar sekali sebelum Dramaga dan sesuai petunjuk mbak google, belok menuju Situdaun... jalan singkat ternyata sempit meski dilewati angkot, sepi, dan parahnya jalanannya rusak.
Viewnya cukup bagus, melewati pedesaan dan perbukitan... tapi ya itu gue pikir kalo sampe mogok mobilnya sapa nih yang mau bantu... hhehehe



Setelah lebih dari 2 jam akhirnya ketemu pertigaan (pertemuan dari Ciampea, rute pulang).

Setelah menyusuri jalan mendarki, berkelok-kelok, akhir bertemu gerbang Taman Nasional Gunung Halimun Salak. Tiket masuk Rp. 20.000 tapi sepertinya tidak resmi karena tidak ada tanda terima.
Pas masuk gerbang, astagfirullah... jalannya rusak parah, lebih parah dari jalan desa yang dilewati tadi..... lobang-lobang besar yang sangat tidak friendy ama mobil kecil gue.....

Jalan rusak di kawasan Taman Nasional

Jalan rusak di kawasan Taman Nasional
Karena sudah menunjukan jam 13.30 saya ke penginapan yang sebelumnya sudah di booking, oh ya sekitar 2 km dari pintu gerbang banyak teradapat villa-villa maupun pondokan-pondokan. Biasanya dipakai oleh keluarga-keluarga, grup turing motor, gathering, etc.


Penginapan bersahaja, berada di seberang jalan masuk Curug Pangeran, per malam Rp. 300.000.
Setelah cek-in dan makan, saya menuju Curug pertama saya.
Oh ya, kalo di urut dari pintu masuk maka urutan Curug yang kita lalui yaitu: Curug Ciherang-Curug Ngumpet 1, Curug Pangeran-Curug Alami-Curug Ngumpet 2-Curug Seribu dan terakhir Curug Cigamea. karena Curug Seribu berjarak paling jauh dari jalan raya maka saya skip, mungkin lain kali.

1. Curug Cigamea
Berjarak sekitar kurang 1km dari penginapan, inilah Curug yang paling jauh dari jalan raya/pintu masuk. Ibaratnya tempat latihan shaolin, naik turun anak tangga, sampe keringatan.
Di sepanjang jalan ditemukan monyet-monyet dan pemandangan perbukitan yang sangat alami.
Di puncak bungin kelihatan tempat latihan tempur angkatan darat (menurut penduduk sekitar kita boleh masuk asal ada ijin kecuali orang asing, mungkin lain kali bisa di coba).

Curug ini yang tertinggi, sekitar 50m, terdiri dari 2 curug.








Di sekitar curug banyak penjual makanan ringan, juga kaos, celana dalam.
Juga ada kamar ganti dan toilet, bayar tentunya Rp. 2.000
Parkir luas

Harga karcis masuk: Rp. 10.000 (gak ada tanda terima)
Ongkos parkir Rp. 10.000 (gak ada tanda terima)


2. Curug Ngumpet 2
Seperti judul film ya ada 1 dan 2 hehehhe.

Yang saya heran, curug ini gak ngumpet, relatif deket dengan jalan raya.  Curug ini berjarak sekitar 500 m dari penginapan.

Parkir berada di seberang pintu masuk.
Setelah bayar ongkos masuk, kita berjalan kaki kira-kira 5 menit.
Voila.... curugnya bagus, tinggi kira-kira 20 m.
Tidak banyak pengunung, mungkin sudah agak sore.


Jalan curam di depan pintu masuk

Pintu masuk
Harga karcis masuk: Rp. 6.500, tapi bayar Rp. 10.000 alasan gak ada kembalian.
Ongkos parkir Rp. 10.000 (gak ada tanda terima)

3. Curug Pangeran
Pintu masuk curug ini berada persis di depan penginapan, ini curug terakhir untuk hari ini.
Jalan masuk ke Curug Pangeran
Dari jalan masuk ke gerbang curug sekitar 600m  yang bisa dilewati satu mobil.
Untuk pas saya masuk dan keluar tidak ada mobil yang berlawanan arah.
Parkir yang tersedia cukup luas.
Setelah melewati gerbang dan membayar tiket masuk, kita berjalan sekitar 100m, tidak terlalu jauh mengingat jalanannya dan view yang bagus.
Jalan setapak menuju curug
Curug ini air nya sangat bersih dan tidak terlalu tinggi, kira-kira 10m. Sehingga ada yang loncat dari atas meski ada tulisan peringatan dilarang loncat.





Setelah puas ngambil foto, saatnya balik ke penginapan.
Besok akan dilanjutkan....
Dan malam ditutup denga makan pecel ayam plus teh manis hangat seharga Rp. 19.000

Harga karcis masuk: Rp. 6.000
Ongkos parkir Rp. 10.000 (gak ada tanda terima)

Link terkait:

Komentar

  1. Tiap curug ada tiket masuknya masing - masing ya,
    tekor juga nih kalau mau eksplore semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah mas hahaha, harusnya Taman Nasional itu bayar pas gerbang depan aja. Kalo di Taman Nasional Gunung Halimun Salak yang di CIdahu-Sukabumi, kita bayar di Gerbang depan Taman Nasional habis itu kita bebas parker dimana dan hunting curug2 yang banyak disana :D

      Hapus
  2. Mau tanya mas tempat penginapannya hotel atau wisma? Soalnya nex trip mau kesana tapi bingung sama tempat penginapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Taman Nasional gak ada Hotel.... Kalo homestay ada banyak mbak. Yang high class bisa Pondok Rasamala sama Kawah Ratu House (yg 2 ini harus booking. Kalo penginapan biasa banyak kok disana, sebelum dan di dalam Taman Nasional bisa langsung. Perkemahan juga banyak.

      Hapus
  3. Akses masuk curug pangerannya sudah bagus belum mas ?? Pengen kesana lagi.. Soalnya pernah kesana tapi masuk arah curug pangeran, curam dan bebatuan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terakhir saya kesana, sudah bagus kok. Malah sekarang banyak dibangut spot selfie....

      Hapus

Posting Komentar

Leave you message here...!!!
Tinggalkan komentar Anda di sini...!!!!

Postingan Populer