Langsung ke konten utama

Unggulan

Index Blog Bagian 2 : Lokasi Wisata di Luar Bogor

Never Ending Beauty of Sombori-Labengki Part I: Pulau Labengki Kecil

Setelah mengunjungi Pulau Buton (25-28 Maret) dan Air Terjun Moramo (29 Maret), selanjutnya kami mengikuti Open Trip (30 Maret-1 April) yang diadakan oleh salah satu operator wisata yang lumayan terkenal di Indonesia.

Dengan jumlah peserta 12 orang, kami berangkat melalui pelabuhan kecil menuju Pulau Labengki Kecil tempat kami menginap. Total perjalanan sekitar 2.5 jam menggunakan perahu bermotor.  Jadi jangan membayangkan perjalanan lautnya menggunakan kapal ferry seperti ke Karimun Jawa atau ke Sabang atau speed boat seperti ke Nusa Penida. Untuk lah pagi itu cuaca sangat bersahabat sehingga ombak tidak tinggi.

Sampai di Labengki Kecil kami berlabuh di sebuah dermaga kecil. Terlihat anak-anak kecil pria-wanita sedang bermain air, berenang dan loncat-loncat. Tidak ada pengawasan dari orang dewasa karena mereka sudah terbiasa dan bisa berenang.
Bercengkrama dengan anak-anak lokal
Air laut yang sangat jernih, sehingga di dermaga kita bisa menyaksikan ribuan ikan yang berenang dan bulu babi menempel di dasar.

Homestay kami persis berada di depan dermaga, begitu turun dari perahu, hanya beberapa langkah, langsung memasuki homestay. Homestaynya kelihatan masih baru, terdiri dari 4 kamar tidur, 2 kamar mandi dan 2 toilet. Tidak ada AC atau TV di sini, hanya dilengkapi dengan kipas angin, dan ternyata.... rusak hahaha. Listrik pun hanya dari jam 6 malam-6 pagi. Jangan berharap sinyal hp akan bagus sehingga bisa updated. Kadang-kadang sinyal nya bisa untuk menelpon (provider tertentu) tapi internet tidak bisa sama sekali di pulau ini. Jadi kalau mau menginap di sini, bersiaplah meninggalakan gemerlapnya duniawi hahahhaa.... Tapi buat kalian yang punya budget lebih dan gak mau (hidup) susah, ada penginapan dan resort bagus di pulau sekitar Labengki Kecil.
Bercengkrama dengan anak-anak lokal
Bercengkrama dengan anak-anak lokal
Tidak banyak yang kami lakukan selagi menunggu makan siang, kami hanya mengobrol sambil melihat dan bercengkrama dengan anak-anak yang masih asik berenang di cuaca terik begini. Tidak menunggu lama, setelah makan siang yang menunya ikan pastinya, kami menuju dua spot di sekitar Labengki, yaitu Blue Lagoon dan Pantai Pasir Panjang di Pulau Labengki Besar (silahkan lihat di artikel selanjutnya).

Goa Kolam Renang
Sore hari kami tadinya mau ke Mercusuar yang berada di sisi belakang pulau ini (arah Timur) tapi di tengah perjalanan kami melihat ada Taman dan object wisata Goa. Tidak tertulis nama goanya, hanya Goa kolam renang. Kami memutuskan menuju goa. Tidak ada penjaga yang biasa menghidupkan lampu di dalam goa menggunakan genset portable. Karena kami pengen banget masuk, akhirnya guide kami mencari genset ke pengelola goa ini.
Suasana kampung
Setelah dapat genset dan lampu dalam goa hidup, kami masuk ke dalam. Turun ke dalam goa sekitar 2 meteran. Goanya tidak terlalu luas, tapi ada 2 kolam alami dan air asin.
Kolam renang alami di dalam goa
Kolam renang alami di dalam goa
Memasuki kolam pertama tidak terlalu dalam. Tapi di kolam berikutnya lebih dari 2 m sehingga untuk mencapai area goa paling ujung kita harus berenang. Tapi buat yang tidak bisa berenang disiapkan steorofoam buat mengapung, tapi steorofoam ini mengganggu sekali, pecahannya menempel di dinding-dinding goa.
Kolam renang alami di dalam goa
Kolam renang alami di dalam goa
Tim Power Rangers
Tim Power Rangers
Setelah puas berenang dan berfoto kami keluar goa yang ternyata sudah mulai gelap hahahha (sempat kena omel karena gensetnya mau dipakai buat di rumah hahahha). Untuk menikmati goa ini kami bayar Rp. 10.000/orang (lumayan buat bayar genset hahaha).

Sunrise
Untuk menikmati sunrise di Labengki Kecil, cukup berjalan sekitar 200 meter menuju belakang perkampungan melewati Goa Kolam Renang dan Mangrove. Jalan beton membelah hutan mangrove hingga mencapai pantai yang ada mercusuar nya ini. Sekitar jam 5.30 sudah banyak pengunjung yang ingin menikmati sunset.

Menikmati matahari yang berlahan muncul dari garis horizon adalah salah satu momen yang sangat ditunggu-tunggu. Dan itu bisa kita nikmati di Pulau Labengki Kecil.
Sunrise di Labengki Kecil
Link terkait:

Komentar

Postingan Populer