Jelajah Pulau Buton Bagian I: Spot-spot cantik di Kota Baubau

Mendengar kata Pulau Buton, saya yakin pikiran kita kembali ke masa SD dulu dimana pulau ini terkenal sebagai penghasil aspal alam terbesar di Indonesia. Nah berkunjung ke Pulau ini, tanggal 25-28 Maret 2018 lalu, saya tidak bermaksud melihat tambang aspal tapi menikmati wisata yang ada di pulau ini.
Perjalan di mulai dengan penerbangan ke Kendari, ibukota Sulawesi Tenggara, berangkat siang dan sampai sore di Bandara Haluoleo dengan transit di Makasar. Menginap semalam di Kendari, dilanjutkan besok paginya ke Pulau Buton menggunakan pesawat ATR dengan ongkos kurang dari Rp. 300.000. Sebenarnya bisa menggunakan kapal laut, tapi mengingat waktu, kami menggunakan pesawat yang hanya 30 menit waktu tempuh. Bandara di Pulau Buton ini bernama Bandara Betoambari.
Nah selama kami di Buton, ditemani driver sekaligus jadi guide kami, ada beberapa spot yang kami kunjungi:

1. Patung Naga
Patung Naga yang berwarna hijau ini merupakan icon landscape kota Baubau yang merupakan ibukota Buton. Patung Naga ini sangat unik, patung hijau dimana kepala naga dengan cakarnya berada di Pantai Kamali. Pantai Kamali ini ibarat alun-alun kota, menjadi tempat berkumpul warga, apalagi di malam hari, banyak tempat makan berjejer di sini juga pedagang aneka barang layaknya pasar malam.
Patung Kepala Naga
Patung Kepala Naga
Sementara itu ekornya berada di depan kantor walikota yang berada di ketinggian dan berjarak sekitar 5km dari Pantai Kamali. Nah di lokasi ekornya ini, juga dijadikan tempat rekreasi warga karena di lokasi ini kita bisa melihat landscape kota Baubau juga bisa menikmati sunset.
Patung Ekor Naga
Patung Ekor Naga
Patung Ekor Naga
Oh iya, patung ini sudah ada loh dari jaman Kesultanan Buton. Patung ini menjadi symbol hubungan kerjasama dengan China di masa itu.

2. Bukit Wantiro
Masih dalam kota Baubau, Bukit Wantiro jangan dilewatkan. Berada di atas ketinggian, lokasi ini cocok buat pemburu sunset. Karena di atas bukit, kita bisa melihat ke laut lepas dan pulau-pulau kecil seperti Pulau Makasar. Tebing-tebing di batasi oleh pagar-pagar setinggi kurang lebih 1.5 meter. Sepanjang jalan berderet pedagang yang berjualan makanan dan minuman ringan.
Bukit Wantiro
Bukit Wantiro
Juga jangan lupa berfoto di tembok yang bertuliskan Baubau. Harap hati-hati di lokasi ini karena berada di pinggir tebing. Di bawah langsung ke laut lepas dan dalam.
Bau-Bau
Jangan ditiru ya adek-adek...
Jangan ditiru ya adek-adek...
3. Pantai Lakeba
Inilah salah satu Pantai yang sangat cantik di Kota Baubau. Berpasir putih dan air laut dengan gradasi putih, hijau dan biru. Hanya saja saat kami mengunjungi, sedang musim angin Barat (atau Timur ya?) sehingga banyak sampah yang terbawa dari pulau-pulau sekitarnya.
Pantai Lakeba
Kami masuk pantai ini melewati sebuah restorant, terlebih dulu kami minta ijin kepada pengawasnya. Spot cantik pantai ini adalah berfoto di dermaga.
Pantai Lakeba
4. Pantai Nirwana
Pantai ini tidak terlalu jauh dari Bandara Betoambari. Kami menginap juga di sekitar pantai ini. Karena agak jauh dari kota, daerah ini sangat sepi palagi malam hari. Jadi buat yang mau menginap di daerah ini, menjadi pertimbangan tersendiri. Jadi kalau mau yang ramai, menginap di kota (sekitar Pantai Kamali) adalah pilihan yang bijak.
Dermaga kecil dekat penginapan
Dermaga kecil dekat penginapan
Berenang di Dermaga kecil dekat penginapan
Sunset di Nirwana
Loncat di Dermaga kecil dekat penginapan
Konon dinamakan Nirwana yang bearti surga, karena pantai ini sangat bagus sekali, dengan pasir putih dan gradasi warna laut dari putih, hijau dan biru. Hanya saja sayang sekali waktu itu sampahnya menumpuk di sepanjang pantai, sampah yang terbawa angin Barat (atau angin Timur???).
Pantai Nirwana
Di pantai ini banyak berderet tempat makan. Untuk masuk ke pantai ini cukup membayar uang parkir sekitar Rp. 10.000. Karena airnya dangkal dan ombaknya cuman semilir, jadilah banyak pengunjung yang berenang dipantai bahkan hingga menjauh agak ke tengah.
Jika kita melihat pantai ini dari ketinggian, terlihat dengan jelas gradasi warna lautnya, mulai dari putih, hijau dan biru.
Pantai Nirwana dari ketinggian
5. Hutan Pinus Samparona
Hutan Pinus ini berjarak sekitar 20km dari pusat kota Baubau. Tidak terlalu susah menuju ke lokasi ini, cukup ikutin petunjuk arah di pusat kota, yaitu arah Bumi Perkemahan/Hutan Pinus Samparona. Sebenarnya, tujuan utama kami ke tempat ini adalah ke Air Terjun Samparona. Tapi pas sampai di Hutan Pinus ternyata dari sini ke air terjun jaraknya 7km lagi (ada yang bilang 3km lagi). Karena saat itu sudah mulai menjelang sore, kami memutuskan untuk membatalkan ke Air Terjun.
Hanya dengan membayar parkir sekitar 10.000, kami bertiga masuk ke area hutan pinus. Tersedia bermacam spot foto di sini seperti rumah pohon dan paying-payung yang di gantung. Juga ada permainan flying fox di sini.
Jadi buat kalian yang mau ngadem silahkan mengunjungi lokasi ini.
Hutan Pinus Samparona
Hutan Pinus Samparona
6. Menara Pandang
Menara ini berada di Betoambari atau tepatnya di Jalan Palagimata. Menaiki Menara yang tingginya 5 lantai ini, kita bisa menyaksikan kota Baubau dari ketinggian, pesawat yang mau landing dan tentu saja, sunset.
Sebenarnya saya agak bingung fungsi dari Menara ini karena sekelilingnya berupa semak seolah-olah bangunan terlantar. Juga, meski kelihatan baru, di dalam bangunannya terlihat kosong melompong dan tak terurus.
Tapi menurut guide kami, Menara ini dimanfaatkan untuk melihat Hilal kalau memasuki Ramadhan atau Lebaran.
Oke, lepas dari semua itu, ini salah satu tujuan alternative jika kalian mau melihat Baubau dari sudut lain dan sunset yang sesekali dihiasi pesawat yang siap-siap mendarat.
Menara Pandang
Sunset dari Menara Pandang
 Baca juga:
- Kimaboe Hills dan Teluk Cinta

Komentar

  1. Masih banyak yang belum. Habis dari Pulau Ular akhir Juli kemarin, dan beberapa tempat lain seperti benteng keraton, Pantai nirwana. Ketiganya rekomen lah klo pengen liburan ke Bau Bau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantai Nirwana ada di artikel atas. Benteng Buton silahkan dibaca di artikel di bawahnya.
      Thanks infonya...

      Hapus
  2. jangan lupa mampir bang
    http:www.instatraveller.blogspot.com

    BalasHapus

Posting Komentar

Leave you message here...!!!
Tinggalkan komentar Anda di sini...!!!!

Postingan populer dari blog ini

Leuwiliang: Ada Pelangi di Curug-mu

Wisata Tenjolaya-Bogor Part X: Curug Ciseeng